Lumpia Basaaahhhh….

Akhirnya…ngomongin makanan juga.. (mumpung lagi laper). Yak! Karena saya ini penggemar kuliner tradisional (sebenernya sih saya omnivora, semuanya juga saya suka hehe), jadi sekarang bakal ngebahas sebuah jajanan khas Bandung yang sebenarnya sudah cukup lama eksis, tapi kayaknya belum banyak yang tahu terutama yang bukan orang Sunda. Namanya Lumpia Basah.

IMG_1808

Kenapa Basah? Apa diceburin ke kolam dulu atau diguyur air hujan dulu atau gimana? *ngaco mode on*. Enggak lah… Lumpia Basah aslinya gak basah – basah amat sih… (aduh, jadi gimana gitu ya ngomongin yang basah? *plak*). Mungkin untuk membedakan dengan Lumpia yang digoreng khas Semarang itu, jadinya kan crispy tuh. Sementara ini cukup ditumis dengan sedikit minyak. Bagi yang pertama kali lihat proses masak dan wujud jadinya kayak gimana, mungkin akan sedikit bingung. Pasalnya, yang mendominasi bahan bukan kulit lumpianya, dia berfungsi hanya sebagai pembungkus atau bisa juga dibilang garnish. Yah, gak pake kulit lumpia pun kita sudah bisa makan si (tanpa kulit) Lumpia Basah tersebut. Tapi kan aneh, namanya ada Lumpia tapi kok malah gak pake? Jadinya kalau tanpa kulit lumpia, secara visual jajanan ini mirip dengan Tumis Tauge khas Jakarta (bener gak sih?). Kalau dari rasa sih, saya gak tahu karena gak pernah nyoba tumis tauge yag asli.

Pernah saya ajak teman ke Bandung dan untuk pertama kalinya saya ajak dia beli Lumpia Basah. Ketika proses memasak, dia nyeletuk “itu mah bukan Lumpia Basah, Fa. Itu tumis Tauge!” Hahaha, saya ngakak waktu itu. Pernah juga pas selesai makan siang, saya melewati beberapa penjual makanan di Kampus. Saat itu ada dua anak laki-laki, yang kalau dilihat dari pakaiannya sih sepertinya adalah mahasiswa baru, keluar dari stan Lumpia Basah sambil mengintip isi kantong kresek yang mereka bawa. Salah seorang dari mereka berkata, “busseettt…isinya tauge semua!”. Langsung deh saya jalan cepat sambil nutup mulut nahan ketawa.

Ya, bahan utamanya adalah tauge yang ditumis dengan bumbu, orak arik telor, dan irisan rebung atau bengkuang. Nah, setelah mereka pada matang barulah di bungkus oleh kulit lumpia. Tenang, jangan khawatir akan terasa aneh gara-gara kulit lumpia tersebut dimakan mentah. Sebelumnya, kulit lumpia itu diolesi dulu dengan cairan gula aren kental. Cairan ini terlihat mirip selai dan tidak terlalu manis, jadi rasanya tidak akan mendominasi. Jadi ya begitu, si kulit lumpia yang tipis nantinya perlahan jadi basah gara-gara gula aren dan air yang keluar dari tumis tauge.

Tapi hasil akhir tergantung pada yang masak ya… Saya pernah beli di satu tempat, tapi jadinya malah kering dan gak ada unsur basahnya. Di tempat lain juga sering ditemukan kekurangan yang berbeda, tapi yang lebih sering saya jumpai adalah kurangnya porsi dan kurangnya keramahan harga, hahaha.

Oh iya, sepertinya Lumpia basah ini belum go national. Jadi kalau diluar daerah Bandung kemungkinan sulit untuk ditemukan, beda ya kayak rumah makan masakan Padang hihihi… Teman saya yang orang Padang juga jadi ketagihan tuh waktu saya ajak beli di kampus, dia bilang aneh, ini isinya tauge doank tapi kok jadi enak dan banyak yang suka. Hahaha.. Sampai sekarang suka agak was-was juga sih kalau dia ngajak makan siang beli lumpia basah. Soalnya kan kalau yang di kampus, satu porsi itu gak bakalan kenyang hehehe.

Berhubung saya ini orangnya baik (alah), saya kasih deh nih rekomendasi tempat penjual Lumpia Basah yang menurut saya cukup memuaskan. Tempatnya ada di jalan Ganesha, komplek ITB (di sebrang gerbangnya), dekat masjid Salman, depan taman Ganesha (buset, lengkap amat alamatnya?). Ini adalah tempat langganan saya beli Lumpia Basah, selain karena dekat, porsinya dikasih banyak dengan harga yang dari dulu sampai sekarang tetap Rp. 5000,- saja. Gula arennya juga suka dikasih banyak, jadi gak khawatir si kulit lumpia bakal keras gak kebasahan. Disini Lumpia Basah dihidangkan pakai daun pisang, gak pakai kotak styrofoam, jadi unsur tradisionalnya kerasa banget. Yang saya masih heran adalah si bapak penjual ini kalau saya perhatikan tidak pernah menambahkan air waktu menumis tauge, tapi pas udah jadi si kulit lumpia benar-benar basah dan seperti ada kuah airnya sedikit. Berbeda ditempat lain yang terlihat penjualnya menambahkan sedikit air, tapi jadinya tetap aja agak kering. Apa jangan-jangan si bapak ini punya kekuatan kayak temennya si Avatar, si pengandali air ya? *towew*

Ini, saya kasih picts si bapak penjual yang di Salman :

Inget, gerobaknya yang warna ijo ini ya... Hehe, si bapak go green banget nih.

Inget, gerobaknya yang warna ijo ini ya… Hehe, si bapak go green banget nih.

Tumis, tumis, tumis... Isinya tauge, telor dan potongan rebung/bengkuang.

Tumis, tumis, tumis… Isinya tauge, telor dan potongan rebung/bengkuang.

Kulit lumpianya diolesi cairan gula aren...

Kulit lumpianya diolesi cairan gula aren…

Udah mateng, tuang di atas kulit lumpia, terus bungkus!

Udah mateng, tuang di atas kulit lumpia, terus bungkus!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s