Meretas Maut : I AM ALIVE!!!!!

Kekonyolan hari ini,

seolah benar-benar membuatku mengendap-endap, merayap dengan cemas di kolong jejeran kursi orang-orang yang menghadiri pemakamanku sendiri.

Hingga tak disangka mereka memergokiku, lalu mengulurkan tangannya serta berbisik : “Cepat tanda tangani buku tamu itu, maka kau hanya perlu menjadi penonton disini! Cepat, pelahap maut sedang tak memerhatikanmu!”
Aku yang masih terlena oleh aksiku sendiri, berkamuflase, membaur menjadi salah satu pelayat yang duduk di kursi-kursi itu…
-Meretas Maut-

Itu postingan di akun fb saya beberapa waktu yang lalu. Dan disini saya (akhirnya sempet juga) akan menuliskan detail ceritanya bagaimana. Inget lho, ini kisah nyata! Jreng…jreng….

Saat itu Senin pagi 10 Desember, saya sudah bersiap-siap untuk berangkat kuliah. Jadwal kelas pertama adalah jam 08.50 dan saya yang biasa naik bis butuh sekitar 1,5 jam untuk sampe kampus, tapi saya sudah keluar sejak jam 7 kurang dikarenakan kelas pertama itu agak mematikan baik mata kuliahnya apalagi dosennya (cukup tau aja).

Masalah dimulai dari sini, ketika saya sudah sampai di tempat si bus biasa mangkal ternyata malah kosong. Ini adalah hal yang tidak wajar bagi saya, karena Damri kalau pagi hari apalagi senin pasti sudah siap sedia berjejer disana dan lagi ini bukan hari libur (padahal libur pun Damri biasa beroperasi, kecuali hari raya).  Saya bingung sambil celingukan, karena beberapa lama saya berdiri disana dan bisnya tidak muncul juga maka saya pun memutuskan untuk naik angkot.

Masalah nambah parah ketika saya sampai di sebrang terminal, menunggu bis rute lain yang lewat depan kampus. Tepat ketika si bus muncul, berhentilah angkutan lain di depan saya. Benar-benar di depan saya! Otomatis bus yang saya tuju jadi terhalangi dan supirnya pun gak bakalan ngelihat kalau ada penumpang yang mau naik bisnya, jadilah bis itu melesat begitu saja. DAMN!

Gak ada waktu lagi. Bis selanjutnya berangkat sekitar 15-20 menit lagi, mau gak mau mesti terus naik angkot. Daannnnn….pas di Cibiru, asli macet akut! Emang udah terkenal sih area ini mah sama popularitas kemacetannya. Tapi yang lebih parah adalah si supir angkotnya tiba-tiba bilang ke para penumpangnya : “maaf yah dek, kang, ini macetnya kelewat parah, saya hoream ke Cileunyi-nya, mau balik lagi. Pindah aja ke angkot yang di depan, tuh..”    +_+”

What the… Akhirnya saya dan dua penumpang lainnya terpaksa pindah angkot. Saya no comment aja, karena saya bener-bener speechless sama statement si mamang angkot yang kelewat innocent itu. Terus saya dapat sms dari salah seorang temen yang kayaknya baca postingan twitter saya soal Damri yang menghilang itu, kebetulan dia juga biasa naik Damri yang sama tapi bukan dari pangkalan melainkan halte yang di seperempat perjalanan. Dia juga nyangka kalau gak ada Damri, tapi setelah nunggu beberapa lama akhirnya muncul juga. Tapi dia juga lagi kejebak macet kalau gak salah di daerah Tegalega apa simpang Cibaduyut gitu, lupa. Akhirnya sepanjang perjalanan saya terus smsan, minta kasih info kalu dia udah nyampe duluan dan dosennya udah masuk apa enggak.

Ternyata si temencov kafka(hokic@yahoo[1].com) itu nyampe duluan dan dosennya emang udah masuk! Biasanya kalau telat dijamin ga dibolehin ikut kelas, tapi si temen ini yang telat beberapa menit katanya dibolehin masuk karena emang beliaunya juga no comment. Dia bilang jangan khawatir, si dosennya lagi fokus sama presentasi kelompok (yang untungnya adalah presentasi kelompok saya udah duluan seminggu yang lalu). Tapi saya agak ragu, ini dosennya agak “spesial” soalnya. Dan lagi, saya jarang banget telat masuk kelas. Paling banter masuknya barengan dosen atau dosen udah masuk duluan tapi kelasnya belum mulai, hehe. Jadi sepanjang jalan ngegalau aja deh tuh, masuk kelas apa jangan ya?

Pas nyampe kampus udah jam 9 lebih! Mana angkutan dalam kampus juga kayaknya masih pada muter, wah… Dan saya keingetan kalau si ibu pernah bilang kalau minggu ini bakal ada kelas pengganti dua minggu yang lalu. Hmm..daripada ambil resiko kena kutukan gara-gara maksa masuk kelas padahal udah telat parah gini, mending masuk pas yang kelas pengganti aja deh. Jadinya saya malah ke perpus, baca koran plus namatin novel yang saya bawa dari kosan (mumpung tinggal belasan lembar lagi hehe). Eits, jangan salah… Novel yang saya baca ini karya Franz Kafka, sastrawan asal Jerman. Jadi masih agak nyambung sama kuliah saya hahaha… Sementara temen saya yang tadi terus sms buat ngeyakinin saya biar jangan takut dan masuk kelas aja.

Kemudian dapat sms lagi kalau kelas pengganti bakal disambungin sama kelas yang sekarang, waduh… Kalau gak masuk sama sekali sayang banget itu 4 sks, gimana dong? Lalu saya minta ke temen itu buat ngasih info lagi kalau ada kursi paling belakang yang kosong, kemungkinan saya punya peluang untuk masuk. Kenapa? Karena kebetulan kelas yang dipakai itu letak pintunya dekat jejeran kursi paling belakang, jadi mungkin bisa lah ya sneaking-sneaking gitu =D. Dan tibalah saatnya, ketika temen saya bilang jejeran kursi belakang kosong gara-gara anak yang pada duduk disana harus presentasi! Dengan gemetaran saya menuju kelas tersebut. Kepala sudah dipenuhi dengan resiko-resiko terburuk. Di koridor saya coba atur nafas, langsung ambil posisi jongkok dan melongok ke pintu yang emang terbuka. Bagus banget! Sang dosen tak terlihat, tertutupi oleh jejeran mahasiswa yang duduk. Saat itulah, salah seorang teman saya sedang ngobrol dengan teman yang duduk di belakangnya melihat saya sambil pasang muka gak jauh dari WTH atau WTF. tumblr_lq3by22ONH1qht847

Saya langsung kasih isyarat agar jangan pada nengok ke belakang, just pretending there’s nothing! Lalau saya buru-buru masuk sambil tetep dengan posisi jongkok. Yah…bisa dibilang saya merangkak sebenernya, wahaha! Crawl..crawl..crawl…saya berusaha mencapai jejeran kursi tanpa suara dan tetap waspada. Saat saya udah deket jejeran kursi, temen-temen yang ada di jejeran belakang juga pada noleh dan bertanya-tanya sambil terheran-heran featuring terkagum-kagum. “Hah? Baru dateng? Seriusan? Wow…”. Tapi sekali lagi saya pasang isyarat buat diem dan ngelihat kedepan. Dan akhirnya saya bisa duduk juga! Tapi mental saya belum stabil, masih was-was sama reaksi temen-temen. Kemudian saya nyadar kalau temen-temen yang duduk di belakang dekat saya itu adalah anak-anak cowok, padahal saya kurang deket dan agak uncomfortable sama mereka. Tapi ternyata…

“Wah, tumben nih. Kok telat? Sini-sini, cepet duduk..”, salah seorang dari mereka membantu meletakkan ransel saya.

“Hehehe… itu baru keren, sob!”, yang satunya menimpali sambil acungin jempol.

“Oh, baru dateng? Belum ngabsen berarti, ya? Tuh, absennya masih ada di depan. Nanti cepetan langsung tanda tangan aja, ya!”, satu orang lagi yang ternyata ketua kelas ngasih tau saya.

Ya ampun, ada apa ini? Reaksi mereka di luar ekspektasi saya. Yah, memang mereka-mereka ini udah langganan telat sih. tapi mungkin karena saya ini jarang telat dan sekalinya telat langsung di kelas Killer! Saya sendiri terpesona dengan aksi saya, ditambah lagi gak nyangka mereka bakal nyambut saya sehangat ini! Oh God… Saya sih cuma cengar cengir sambil pasang muka awkward.

And yeah, I AM ALIVE!!!!!!!

Kira-kira begini nih, ngerangkak sambil was-was...

Kira-kira begini nih, ngerangkak sambil was-was…

Tiba-tiba ada yang mergokin, eh malah ngasih uluran tangan alias bantuan =)

Tiba-tiba ada yang mergokin, eh malah ngasih uluran tangan alias bantuan =)

Mumpung ada yang baik & care, kenapa nggak, ya kan?

Mumpung ada yang baik & care, kenapa nggak, ya kan? -_~

Apalagi pas tau kalo yang ngebantuin itu si mancung bersuara tinggi Ryan Follese! Kyaaa!!!! Rela banget jadi crazy girlfriend macam Ashley Benson di MV Honestly-nya Hot Chelle Rae, meski cuma tiga menit ini... ^_^ (heuheu, sorry ini imajinasinya agak kejauhan)

Apalagi pas tau kalo yang ngebantuin itu si mancung bersuara tinggi Ryan Follese! Kyaaa!!!! Rela banget jadi crazy girlfriend macam Ashley Benson di MV Honestly-nya Hot Chelle Rae, meski cuma tiga menit ini… ^_^ (heuheu, sorry ini imajinasinya agak kejauhan)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s