Review: Perpustakaan Kelamin – Buku dan Kelamin dalam Pertaruhan

Perpustakaan Kelamin: Buku dan Kelamin dalam Pertaruhan
Perpustakaan Kelamin: Buku dan Kelamin dalam Pertaruhan by Sanghyang Mughni Pancaniti

My rating: 1 of 5 stars

.

“Ketika Tuhan meniupkan ruh padamu,
Dia simpan pada tiga tempat:
Akalmu, hatimu dan kelaminmu.
Tinggal kau yang putuskan,
Mana yang akan kau utamakan…?”
-Emha Ainun Nadjib-

Kelamin dan perpustakaan, nafsu dan akal pemikiran, sungguh dua hal yang bertolak belakang. Kelamin yang berada dalam lingkup sex, tidak dipungkiri mempunyai citra eksklusif yang “kotor”. Sedangkan perpustakaan dan buku-buku merupakan ilmu pengetahuan, sebuah simbol peradaban suci nan agung, bahkan kalau pun perpustakaan tersebut berisi segala buku tentang sex, ia tetaplah pengetahuan. Paradoks memang.

Itulah kenapa saya tertarik dengan premis yang ditawarkan oleh buku ini. Perpustakaan dan kelamin dalam pertaruhan. Menarik sekali bukan, membahas kelamin yang “kotor” dan ilmu pengetahuan yang “suci” sekaligus? Sepenting apa kelamin dibandingkan ilmu pengetahuan? Relakah kita mengorbankan kelamin demi ilmu pengetahuan? Kelamin yang pembahasannya selalu dianggap tabu dan menjijikan, rupanya tak terbayangkan juga jika kita sampai kehilangan keberadaannya. Tetapi demi kelamin, relakah pula untuk kita mengorbankan ilmu pengetahuan? Continue reading

Advertisements